TEKNIK SHOOTING VIDEO

Tahapan Memaksimalkan Penggunaan Kamera Video
Kenali dan Pahami Kamera Video
Semua alat yang akan digunakan harus benar – benar dikuasai supaya meminimalisasikan kesalahan pengambilan gambar nantinya.
Rekaman Video yang Layak Dilihat dan Disimpan
Rekaman video dikatakan layak untuk dilihat dan disimpan jika memenuhi 4 syarat : cukup pencahayaan, fokus, stabil dan cukup durasi.
Rekaman Video yang Layak Dinikmati
Rekaman video yang layak dinikmati harus memenuhi kaidah – kaidah sebagai berikut:
·                     Balance, Framing, Compositions : Horizontal Lines, Vertical Lines, Thirds Ratio, Diagonal Lines, Triangle, Perspective, Looking Room, Walking Room, Head Room, Golden Mean, Background, Foreground.
·                     Frame Cutting Points : Extreme Close Up, Big Close Up, Close Up, Medium Close Up, Medium Shot, Medium Long Song, Long Shot, Extreme Long Shot.
·                     Other Types Of Shot : 2 Shot, 3 Shot, Group Shot, Over Shoulder Shot, Establishing Shot.
·                     Camera Movement : Panning ( Left, Right, Up, Down ), Tracking ( In, Out, Follow, Revolve ), Truck ( Left, Right ), Zooming ( In, Out )
·                     Camera Angle # 1 : Normal Angle, Low Angle, High Angle
·                     Camera Angle # 2 : Objective Camera, Subjective Camera
·                     Shot By Camera Positions : Face Shot, ¾ Shot, Profile Shot, Over Shoulder Shot
·                     · Shooting Rules : Jump Cut, Crossing The Line, Continuity
Rekaman Video yang Selesai dan Layak Tonton 
Sebuah karya videografi yang selesai dan siap ditonton umumnya melewati tahap-tahap berikut ini:
1.        Pra Produksi : Proses perencanaan dan persiapan produksi sesuai dengan kebutuhan, tujuan dan khalayak sasaran yang dituju. Meliputi persiapan fasilitas dan teknik produksi, mekanisme operasional dan desain kreatif ( riset, penulisan outline, skenario,storyboard, dsb.).
2.        Produksi : Proses pengambilan gambar di lapangan (shooting).
3.        Pasca Produksi : Proses penyuntingan di ruang editing, memadukan hasil rekaman        video dengan berbagai elemen audio visual lainnya.
4.        Presentasi : Menyajikan hasil penyuntingan (editing) dalam format siap tonton (kaset, VCD, DVD, dsb.)
5.        Distribusi : Penyebarluasan karya videografi (screening, penjualan, broadcasting, webcasting, dsb.).

JENIS-JENIS SHOT
Close Up Shot
Shot yang menampilkan objek pada gambar lebih dekat. Misalnya dari batas bahu sampai atas kepala.

MCU (Medium Close Up Shot)

Shot yang menampilkan sebatas dada sampai atas kepala.

BCU (Big Close Up)

Shot yang menampilkan bagian tubuh atau benda tertentu sehingga tampak besar. Misal : wajah manusia sebatas dagu sampai dahi.

ECU (Extrime Close Up)

Shot yang menampilkan detail obyek. Misalnya mata, hidung, atau telinga

MS (Medium Shot)

Shot yang menampilkan sebatas pinggang sampai atas kepala.

KNEE SHOT

Shot yang menampilkan sebatas lutut sampai dengan atas kepala

TS (Total Shot)

Shot yang menampilkan keseluruhan obyek.

ES (Establish Shot)

Shot yang menampilkan keseluruhan objek ditambah dengan ruang di sekitarnya sebagai pemandangan atau suatu tempat untuk memberi orientasi di mana peristiwa atau bagaimana kondisi adegan itu terjadi.

Two Shot

Shot yang menampilkan dua orang/objek terlepas dari jauh atau dekatnya pengambilan gambar.

OSS (Over Shoulder Shot)

Pengambilan gambar di mana kamera berada di belakang bahu salah satu pelaku atau dibelakang objek yang membelakangi, dan tampak di dalam frame. Sementara obyek utama tampak menghadap kamera dengan latar depan bahu lawan main.

POV (Point Of View)

Kemera sebagai sudut pandang pelaku atau subjek gambar (sudut pandang orang pertama).


SUDUT PENGAMBILAN KAMERA

1. High Angle
Posisi kamera lebih tinggi dari objek yang diambil.
2. Normal Angle (Eye level)
Posisi kamera sejajar dengan ketinggian mata (titik pusat perhatian) objek yang diambil.
3. Low Angle
Posisi kamera lebih rendah dari objek yang diambil.


GERAKAN KAMERA

Panning

Panning adalah gerakan kamera secara horizontal (posisi kamera tetap di tempat) dari kiri ke kanan atau sebaliknya.
Pan right : gerak kamera mendatar dari kiri ke kanan.
Pan left : gerak kamera mendatar dari kanan ke kiri.

Tilting

Tilting adalah gerakan kamera secara vertikal (posisi kamera tetap di tempat) dari atas ke bawah atau sebaliknya.
Tilt up : gerak kamera secara vertikal dari bawah ke atas.
Tilt down : gerak kamera secara vertikal dari atas ke bawah.

Tracking

Track adalah gerakan kamera mendekati atau menjauhi obyek.
Track in : gerak kamera mendekati objek
Track out : gerak kamera menjauhi objek Follow Kamera mengikuti objek bergerak searah

GARIS IMAGINER

Garis imaginer digunakan untuk memberi batas posisi kamera dalam mengambil gambar agar tidak jumping dan menjaga kontinuitas gambar. kita bayangkan garis lurus yang memisahkan kiri dan kanan. Apabila kita meletakan kamera posisi di sebelah kanan, maka untuk pengambilan berikutnya (apalagi jika kamera tidak hanya satu) juga harus mengambil dari posisi sebelah kanan. Begitu juga sebaliknya.

ALAT PENDUKUNG KAMERA

·                     Tripod, penyangga kamera yang terdiri dari tiga kaki.
·                     Monopod, penyangga kamera yang hanya mempunyai satu kaki.
·                     Dolly, penopang kamera diatas roda yang bisa digerakkan keberbagai arah, biasanya berjalan diatas rel dan mempunyai 4 roda.
·                     Cam Crane, alat penopang kamera berbentuk pipa panjang yang disalah satu ujungnya diletakkan kamera dan ujung lainnya diberi pemberat.
·                     Jimmy Jib, semacam Cam Crane yang diberi remote head yang dikontrol oleh operator kamera.

·                     Filter, plastic atau kaca yang diletakkan diatas lensa kamera untuk memberikan suasana tertentu.


Tips Merekam Video Dengan Sempurna 
Jika memungkinkan, selalu pergunakanlah manual focus.
1.        Atur white balance pada setiap perpindahan lokasi atau pergantian sumber pencahayaan.

2.        Jika melakukan pengambilan gambar di luar ruangan (outdoor shooting), posisikan matahari di belakang anda. Begitu juga sumber pencahayaan lainnya.


3.        Gunakan tripod atau alat bantu lainnya.


4.        Dalam kondisi rekaman tanpa alat bantu (handhelds), pegang dan kendalikan kamera video Anda sedemikian rupa agar hasil rekaman tetap stabil (andaikan sebagai secangkir kopi panas).


5.        Gunakan zooming hanya untuk menata komposisi ambilan gambar. Hindari penggunaannya pada   saat merekam (rolling), kecuali jika ada maksud untuk tujuan tertentu atau memang disengaja karena hasil rekaman akan diproses lebih lanjut (editing).

6.        Shoot to edit. Pastikan untuk memproses lebih lanjut setiap hasil rekaman Anda (editing). Untuk itu, rekaman video harus diciptakan dan dipersiapkan sedemikian rupa agar siap untuk diproses lebih lanjut (variasi dan kelengkapan gambar, durasi setiap shot, menghindari fasilitas kamera yang tidak diperlukan, dsb.)

7.        Jaga durasi setiap shot. Jangan terlalu panjang dan monoton (tanpa variasi), namun juga jangan terlalu pendek. Minimal antara 8 hingga 10 detik. Tidak ada batas maksimal karena tergantung action yang direkam. Namun sebaik sudah mulai merekam 3 hingga 5 detik sebelum action berlangsung. Berikan durasi yang sama setelah action berlangsung.


8.        Jaga setiap shot dalam kondisi steady tanpa pergerakan kamera, setidaknya selama 10 detik. Jika suatu shot akan berisi pergerakan kamera, berikan awalan dan akhiran dalam kondisi steady dengan durasi setidaknya 3 hingga 5 detik.


http://teknikshootingvideo.blogspot.com/

1.    Stabilizer
2.    Stibilizer 2 
3.    Stabilizer 3

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan